Home / KEPRI / DOMPAK / Pariwisata Kepri Menghasilkan Pemasukan Rp 4,8 Triliun Selama 2017
meizu

Pariwisata Kepri Menghasilkan Pemasukan Rp 4,8 Triliun Selama 2017

BATAM, RAKYATMEDIAPERS.CO.ID-Pariwisata yang dikelola dengan profesional terbukti mampu memberi dampak signifikan terhadap pendapatan asli daerah (PAD).Provinsi Kepulauan Riau (Kepri) sudah membuktikannya. Kepri berhasil membukukan Rp 4,8 triliun dari industri pariwisata sepanjang 2017 lalu.

Nominal itu merupakan asumsi dari uang yang dibelanjakan wisatawan domestik dan mancanegara. Sepanjang Januari hingga November 2017 lalu, jumlah wisatawan mancanegara (wisman) yang berkunjung ke Kepri mencapai 1.815.978.

Jumlah itu naik 6,29 persen dibanding periode yang sama 2016 lalu. Saat itu, wisman yang berlibur ke Kepri berjumlah 1.708.500.”Untuk tahun 2017 diasumsikan angka kunjungan wisman mencapai 2,1 juta. Dengan nilai perkalian minimal Rp 1,5 juta per orang, secara global lebih kurang Rp 3,1 triliun,” ujar Kepala Dinas Pariwisata Kepri Buralimar, kepada wartwan belum lama ini.

Dia menambahkan, pendapatan Kepri dari sektor pariwisata juga ditunjang wisatawan nusantara (wisnus). Menurut Buralimar, kunjungan winus ke Kepri pada 2017 mencapai 3,5 juta. Buralimar mengasumsikan setiap wisnus menggelontorkan Rp 500 ribu.

Dengan demikian, wisnus menyumbang Rp 1,7 triliun untuk PAD Kepri. “Sehingga jika dikalkulasikan secara umum, baik itu wisman dan wisnus, devisa dari sektor pariwisata di Kepri pada 2017 sebesar Rp 4,8 triliun,” jelas Buralimar.

Dia menambahkan, pendapatan Kepri dari sektor pariwisata pada 2017 lebih tinggi dibanding 2016. Pada 2016 lalu, sambung Buralimar, wisman yang berkunjung ke Kepri sebanyak 1.920.232. Dengan asumsi pengeluaran yang sama, wisman menyumbang Rp 2,8 triliun.

Sementara itu, kunjungan wisnus pada 2016 sebanyak 2.891.123. Pendapatan yang diraih Kepri mencapai Rp 1,4 triliun. “Sehingga devisa dari sektor pariwisata di Kepri pada 2016 sebesar Rp 4,3 triliun. Artinya, pada 2017 mengalami peningkatan pendapatan lebih kurang setengah triliun,” tambah Buralimar.

Dia menuturkan, pariwisata mampu menghidupkan sektor lain. Misalnya, perhotelan, entertainment, kuliner, fashion, dan usaha mikro kecil dan menengah (UMKM).”Pada 2018 ini, target sudah pasti bertambah. Khusus untuk wisman, target realistis yang ingin dicapai adalah pada angka 2.250.000,” tambah Buralimar.

Menurut Buralimar, target itu sangat mungkin dicapai. Sebab, Kepri bakal menggelar banyak event sepanjang 2018. Di antaranya, Batam International Culture Carnival, Bintan Triathlon, Festival Pulau Penyengat, dan Festival Bahari Kepri.

Selain itu, Kepri juga akan menggelar Tour de Bintan, Kenduri Seni Melayu, dan Iron Man 70.3 Bintan pada tahun ini.”Di luar itu, masih banyak kegiatan wisata yang kami gagas bersama kabupaten dan kota. Target kami adalah setiap event dihadiri oleh wisman dan wisnus,” kata Buralimar.(rm/bty)

 

Komentar

BERIKAN KOMENTAR ANDA

Check Also

Diduga Sarat Korupsi Kejati dan Polda Kepri Diminta Mengusut Pembangunan Stadion di Kundur Mangkrak

KUNDUR, RAKYATMEDIAPERS.CO.IDAroma dugaan korupsi terkait proyek pembangunan Stadion Sawang tahap satu terletak di kelurahan sawang, …

Sejumlah Asosiasi Pengusaha Kepri Tolak Status KEK

BATAM, RAKYATMEDIAPERS.CO.ID-Sejumlah 15 Asosiasi Pengusaha di Kepulauan Riau (Kepri), menolak untuk Kota Batam dijadikan KEK …